Profile Facebook Twitter My Space Friendster Friendfeed You Tube
MSN Indonesia Bisnis Indonesia Kompas Republika Tempo Detiknews Media Indonesia Jawa Pos Okezone Yahoo News New York Times Times Forbes
Google Yahoo MSN
Bank Indonesia Bank Mandiri BNI BCA BRI Cimb Niaga BII
Hariyono.org Education Zone Ekonomi Mikro Ekonomi Makro KTI-PTK Akuntansi Komputer Media Pend.Askeb Media Bidan Pendidik Materi Blog Kampus # # #
mandikdasmen Depdiknas Kemdiknas BSNP Kamus Bhs Indonesia # # # # # #
Affiliate Marketing Info Biz # # # # # # # # #
Bisnis Online Affilite Blogs Affiliate Program Affiliate Marketing # # # # # # # # #

Sabtu, 12 Desember 2009 | 08.04 | 0 Comments

Kejang Demam ( Febrile Convulsions )

Kejang demam / Step adalah bangkitan kejang yang terjadi karena kenaikan suhu tubuh (suhu rectal di atas 380C) yang disebabkan oleh suatu proses ektrakranium ( = di luar rongga tengkorak). Kejang tersebut biasanya timbul pada suhu badan yang tinggi ( demam ). Demamnya sendiri dapat disebabkan oleh berbagai sebab, tetapi yang paling utama adalah infeksi. Demam yang disebabkan oleh imunisasi juga dapat memprovokasi kejang demam.

Siapa saja yang dapat menderita Kejang Demam ?

Merupakan salah satu kelainan neurologis yang paling sering dijumpai pada bayi dan anak. Biasanya terjadi pada umur 6 bulan – 5 tahun. Kejang disertai demam pada bayi berumur kurang dari 1 bulan bukan termasuk dalam kejang demam. Anak yang pernah mengalami kejang tanpa demam kemudian kejang demam kembali tidak termasuk dalam kejang demam.
Dari berbagai penelitian di dapatkan bahwa kejang demam agak lebih sering dijumpai pada anak laki – laki daripada perempuan.

Apa saja Klasifikasi dari kejang demam ?
1.Kejang Demam sederhana ( Simple Febrile Seizure)
Berlangsung singkat, kurang dari 15 menit, umumnya akan berhenti sendiri, tanpa gerakan fokal atau berulang dalam waktu 24 jam.
2.Kejang Demam kompleks
Berlangsung lama lebih dari 15 menit, kejang fokal atau parsial satu sisi, atau kejang umum didahului kejang parsial (sebagian). Kejang berulang atau lebih dari 1 kali dalam 24 jam.

Apa Kejang demam dapat berulang?
Pada sebagian kasus, kejang demam akan terjadi kembali. Faktor risiko berulangnya kejang demam adalah :
1.Riwayat kejang demam dalam keluarga
2.Usia kurang dari 15 bulan
3.Temperatur yang rendah saat kejang
4. Cepatnya kejang setelah demam

Bila seluruh faktor diatas ada, kemungkinan berulang 80%, sedangkan bila tidak,maka kemungkinan akan berulang 10 – 15 %. Kemungkinan paling besar pada tahun pertama.

Hal – hal apa saja yang harus dilakukan bila terjadi kejang?

1.Tetap tenang dan tidak panik
2.Kendorkan pakaian yang ketat terutama di sekitar leher
3.Bila tidak sadar, posisikan anak terlentang dengan kepala miring. Bersihkan muntahan atau lendir di mulut atau hidung. Walaupun kemungkinan lidah tergigit, jangan memasukkan sesuatu ke dalam mulut.
4.Ukur suhu tubuh, observasi dan catat lama dan bentuk kejang.
5.Tetap bersama pasien selama kejang
6.Berikan diazepam rektal. Dan jangan diberikan bila kejang telah berhenti.
7.Bawa ke dokter atau rumah sakit bila kejang berlangsung 5 menit atau lebih.

Hal – hal apa saja yang perlu diketahui oleh orang tua?

Kejang selalu merupakan peristiwa yang menakutkan bagi orang tua. Kecemasan ini harus dikurangi dengan cara mengetahui beberapa hal di bawah ini :
1.Mengetahui bahwa kejang demam umumnya ”Benign” dan tidak berbahaya
2.Mengetahui cara penanganan kejang
3.Mengetahui bahwa kemungkinan kejang kembali, sehingga selalu menyediakan obat penurun panas (antipiretik) atau bahkan menyediakan obat anti kejang (antikonvulsan, berupa diazepam rektal) di rumah.

dokterku.net

Artikel Terkait:

0 komentar:

Poskan Komentar

 
Copyright © 2010 - All right reserved by Bidan Pendidik STIKES Karya Husada Pare | Template design by Herdiansyah Hamzah | Published by h4r1
Proudly powered by Blogger.com | Best view on mozilla, internet explore, google crome, flock and opera.